Kenapa saya lebih suka film drama daripada film action? memang film action membutuhkan peralatan canggih, selama 2 jam kita disuguhkan oleh aksi aksi memukau para aktor yang kadang tidak masuk logika kita. Memang rame tapi hanya itu, dan dari beberapa film action yang saya tonton tidak ada yang saya ingat jalan cerita nya, yang teringat hanya satu

“oohh itu pemeran jahat nya, itu pemeran baik nya, dan yang jahat selalu kalah yang baik selalu menang”

Film action yang berkelanjutan juga sama saja, dari beberapa film action yang ada sekarang sekarang ini sudah bisa ditebak semua

  • episode 1 : Menceritakan asal muasal si pemeran utama kenapa bisa punya kekuatan itu, menjelaskan latarnya dan menjelaskan penjahatnya
  • episode 2 : biasanya ngelanjutin episode 1 yang di ujung episode sebelumnya pasti ada seseorang penjahat yang dilihat diujung film dan film berakhir “ngegantung” – berlanjut terus sampai ke episode 3, 4, 5
  • episode 4 atau 5 atau 6 : Biasanya nyeritain pemeran utama yang udah tua tua terus balikan lagi gara gara ada sesuatu hal yang mendesak yang mengharuskan mereka beraksi kembali.. ¬†atau skenario kedua : biasanya penjahat ama yang baik nya bersatu ngelawan musuh yang lebih jago lagi

kesimpulannya sih saya kalau nonton film action suka ngantuk terus pasti pas nyampe rumah udah lupa lagi jalan ceritanya terus kalau ada film action lanjutan dari episode sebelumnya gak pernah inget cerita sebelumnya pasti nanya ke temen sebelah cerita sebelumnya padahal mah udah nonton ahahaa

 

Film Drama


kebanyakan orang bilang “film drama bikin ngantuk” mereka itu sebenarnya tidak bisa menghargai para aktor yang sedang berakting didalam film drama mengingat sangat susah nya melakoni suatu karakter yang bukan dirinya sendiri dan dituntuk untuk 100% bahwa itulah dirinya dan bisa menipu para penonton untuk percaya

saya pernah soalnya nih pengalaman ketika SMA ada lakonan drama panggung namanya PSP : untuk melakukan drama selama setengah jam lebih saja butuh berbulan bulan, dan saya yang melakoni bagian yang gak penting aja perlu latihan satu tahun padahal yang lain cuman berbulan bulan ahahaha!

Intinya ya walaupun film action juga butuh berbulan bulan dalam membuat suatu film tapi ya itu cuman ada dimasalah teknis nya saja yang diliat, tapi ekspresi, blocking dan lain lain yang bersangkutan dengan seni drama tidak terlalu diperhatikan

“Emang kalian ketika nonton film action nih robot robot an berantem terus ada orang lagi lari lari yang diliat pasti robot nya kan bukan orangnya?”

misalnya ada action si goban manusia tapi robot lagi lari dikejar ultramen pasti yang diliat ya ultramen ama si goban nya, mereka mana ada ekspresi nya, tiis aja yang ada, Terus kalau ada orang nih di tengah tengah pertempuran penuh action mereka, pasti ekspresi nya gak begitu diliat kan yang diliat si goban ama ultramen nya

Terus kita sekarang karena kebetulan hidup di dunia yang gak ada robot atau superhero nya jadi gak bisa ngebayangin kalau misalnya saya yang lagi bikin tulisan ini misalna yah tiba tiba aja atap rumah roboh, eh tau tau nya ada si deceptikon lagi berantem ama autobot kaya di pilem transformer, aduh gak bisa bayangin deh saya bakal ngapain, bakal teriak dulu bakal foto si robot dulu, atau bakal ngetweet dulu baru lari kayak anak jaman sekarang gituloh eheehehee

Kalau Film drama minimal kita bisa bayangin kayak di film korea yang BIASANYA pasti ceritanya tentang dua orang yang lagi pacaran terus si pacar biasanya cewe punya penyakit tapi gak bilang bilang ama cowo nya eh bilangnya pas si cowo nya udah jatuh cinta

¬†“Aku gak bilang ke kamu karena aku takut kehilangan kamu saaayy”

ceileeee kan pasti galau tuh si cowo, emosi tercampur aduk, dan pasti akhirnya cewe nya mati terus udah aja beres

Walaupun ceritanya mudah ditebak tapi unsur MANUSIA nya kental nah itudia yang membuat film drama lebih NEMPEL DI OTAK dan biasanya walaupun film nya udah lama gak ditonton tetep aja masih inget ceritanya karena film DRAMA memang yang ditonjolkan nya adalah CERITA bukanlah ACTION nya. Dan sukur2 kalau ada HIKMAH yang bisa diraih dan ditelaah dari film drama itu biasanya bisa dilihat dari rating nya yang gede gede kayak “gerobak mie ayam” di IMDB

 

#cumanpendapatsayasaja dadah

image

Si gaban atau si goban gak tau lagi jamedud atau lagi heuay gak jelas

image

ayang yoona lagi jamedud

http://ghozikarami.blogspot.com/2013/06/film-action-vs-film-drama.html